oleh

Mahasiswa AB Polimdo Gelar Seminar Anti Korupsi

MANADO, SULUTBICARA.com

Mahasiswa semester 6 Jurusan Administrasi Bisnis, Program Studi (Prodi) DIII Administrasi Bisnis (AB), Politeknik Negeri Manado (Polimdo) suksesi Project Based Learning (PBL) menggelar seminar Anti Korupsi.

Seminar bertemakan ‘nilai-nilai anti korupsi’ dilaksanakan di Aula SMK N 5 Manado, Jumat (20/05/2022). Seminar Anti Korupsi ini di inisiasi oleh 30 Mahasiswa, dengan bimbingan dosen pengajar Anti Korupsi, Grace Rumimper.

Seminar disambut baik oleh pihak sekolah SMK N 5 Manado, yang diwakili Wakil Kepala Sekolah Manajemen Mutu, Drs. Fransiskus Sili, Mpd dan jajarannya.

“Pembelajaran tentang anti korupsi bagian dari manajemen mutu. Maka, usaha kita bersama untuk memberantas sikap korupsi, melalui gerakan anti korupsi yang tidak pernah selesai,” ungkap Sili.

Ia menambahkan pemahaman anti korupsi tidak hanya ditingkat perguruan tinggi, tetapi pencegahan dimulai dari pendidikan bagi anak usia dini.

“Saya berharap pesan yang disampaikan ke depan bisa membangun sikap anti korupsi, dan bis bertumbuh kembang bagi anak-anak dari tingkat menengah, bahkan tingkat dasar,” jelasnya sembari menyebut ketika adik-adik siswa-siswi masuk ke ranah Publik sudah terpola dan terbiasa hidup dengan benar, jujur dan adil.

“Untuk itu, kami pihak sekolah SMK N 5 Manado mengucapkan banyak terimakasih kepada pihak Polimdo, atas kesempatannya untuk bisa memberi muatan kepada siswa dan siswi kami,” tuturnya.

Secara bersamaan, Grace Rumimper SH.,MH selaku dosen Penanggungjawab seminar anti korupsi, mewakili pihak Polimdo mengungkapkan tujuan seminar ini dilaksankan bagian dari PBL, yang dimana akhir dari mata kuliah yang ada dilakukan secara Project, bukan lagi teori.

“Perlu diketahui Project anti korupsi ini adalah ide dari mahasiswa itu sendiri, yang dilakukan bukan saja teori, tetapi dengan implementasi yang dilihatkan,” cetusnya.

Menurut Grace, sejak tahun 57 dilakukan pemberantasan korupsi, tetapi masih ada saja tindakan korupsi hingga saat ini. “Saat ditelusuri kita harus membangun budaya agar terhindar dari namanya tindakan korupsi, itu menjadi tujuan PBL itu dilaksankan, dengan mensosialisasikan materi terkait korupsi,” imbuhnya.

Materi yang diberikan diharapkan bermanfaat bagi mahasiswa yang saat ini melaksanakan kegiatan.

“Mari, mulai dari diri kita sendiri untuk menjadi generasi anti korupsi, agar Indonesia bebas dari Korupsi. Indonesia bebas korupsi asalkan orang-orang didalamnya mau berlaku anti korupsi,” tambahnya.

Sedangkan mahasiswa AB Polimdo selaku penyelenggara, yang diwakili Miguel Gregory Junior Togo mengatakan kegiatan ini disusun dengan waktu 2 Minggu, dengan penyusunan tentang konsep kegiatan hingga penyusunan anggaran. “Saya bersyukur kegiatan bisa dilaksanakan dengan baik pada hari ini.”

“Ada sebanyak 40 siswa-siswi SMK N. 5 Manado terlibat dalam seminar anti korupsi ini,” sambung Miguel sambil berharap siswa-siswi bisa mempraktekan apa yang diajarkan tentang anti korupsi dalam kehidupannya sehari-hari.

Azitsin Pakaya siswa kelas 10, Jurusan Otomatisasi dan tata kelola perkantoran SMK N. 5 Manado ketika diwawancarai menjelaskan dirinya senang menerima materi tentang anti korupsi ini.

“Saya senang dengan sosialisasi yang diberikan, dan bisa memberikan pemahaman tentang apa itu korupsi waktu dan uang, serta bisa di praktekan dalam kehidupan sehari-hari seperti tepat waktu ke sekolah, dan mengerjakan tugas yang diberikan,” kata Pakaya sambil menambahkan bahwa yang mengikuti sosialisasi ini terdiri dari beberapa jurusan yakini Asisten Perawatan, Pariwisata, dan otomatis dan tata kelola perkantoran.

Materi pada seminar anti korupsi ini dibawakan langsung oleh mahasiswa Semester 6, Jurusan AB Polimdo yakni Romayana Banjarnahor dengan materinya definisi korupsi, dan bentuk-bentuk korupsi, serta faktor Internal dan eksternal penyebab korupsi.

Dilanjutkan dengan nilai dan prinsip anti korupsi, dan upaya pemberantasan korupsi yang dibawakan oleh Ayu Dia Puspitsari.

Dari kedua materi ini dibuat Quiz tanya jawab dilengkapi dengan doprize bagi peserta yang bisa menjelaskan pertanyaan yang dipandu oleh Dina Sondakh, Yunitina Wakerkwa, Christine Mokoginta dan Jenifer Tompunu.

Kemudian, dilengkapi dengan aksi drama menolak tentang nilai-nilai Koruspsi dari segi waktu dan uang, disertai aksi poster menolak tindakan korupsi serta mengajak siswa-siswi menyanyikan yel-yel lagi anti korupsi.

(sbc)

Komentar